Monday, December 29, 2014

Persiapan Wisuda

Halooo semua! Alhamdulillah saya udah wisuda loh. Udah resmi jadi S.Kom. Sarjana Komputer. Sujud Syukur Alhamdulillah, tanggal 17 Desember kemarin saya udah resmi jadi sarjana. Enggak kebayang kan gimana bahagianya saya dan keluarga saya. 4 tahun kuliah bolak-balik Jakarta-Depok, pulang pergi pula. Kalo ngekost sih masih mendingan. Berangkat pagi pulang malem. Sempit-sempitan di kendaraan umum. Kuliah di jurusan sistem informasi yang kata orang buat mumet, jurusan yang enggak terlalu buat stres tapi cukup menyita waktu dan masa muda. Yah Alhamdulillah lah sekarang saya udah sarjana, udah enggak mumet lagi. Alhamdulillah.


Jadi saya mau sedikit cerita aja soal persiapan wisuda saya. Pertama, soal kebaya. Tadinya bokap nyokap saya nyuruh saya buat ngejahit kebaya aja. Saya sendiri males ya ngejahit. Pertama, karena saya ngerasa toh saya bakal jarang pake kebaya jadi ngapain ribet-ribet. Kondangan juga lebih suka pake kemeja sama celana bahan aja. Enggak suka ribet-ribet pake kebaya. Kedua, saya males ke tukang jahitnya.


Akhirnya, saya memutuskan pake kebaya lama saya. Kebaya saya yang berwarna hijau toska. Sebulan sebelum hari-h, saya ngetest kebaya saya tuh. Kesempitan atau gimana. Dan ternyata, bukannya kesempitan itu kebaya malah kegedean. Jreng jreng jreng, saya ulang sekali lagi KEGEDEAN. Nah, itu kebaya terakhir saya pakai waktu umur saya 17 tahun. Dan sekarang saya mau pake lagi, jadi ibarat kata cuma pake sekali setelah beli. Dimana-mana, dengan bertumbuhnya umur harusnya sih ya kekecilan, lah ini saya malah kegedean. Tapi enggak apa-apa, tandanya saya lebih langsing daripada yang dulu. Oke, maka dari itu saya memutuskan untuk ngecilin kebaya saya. Nah, saya kan orangnya ogah rugi tuh, saya tau kalo ngecilin di tukang jahit keliling hasilnya kurang bagus karena saya pernah. Terus kalo ngecilin di tukang jahit deket rumah saya, mahal. Jadi saya males. Akhirnya saya titip sama kakak sepupu saya tuh, suruh kecilin dideket rumahnya. Dan, ngecilin dirumahnya murah banget. Cuma Rp 15.000. Kelar deh urusan kebaya. Modal Rp 15.000 aja udah bisa buat badan saya makin langsing.


Kedua, salon. Nah, setelah gladi resik ternyata saya dapet sesi pagi. Itu artinya saya harus nyalon pagi-pagi buta. Yang saya fikirin waktu itu adalah bukan nyari salonnya, tapi gimana mata saya bisa bertahan dari pagi sampai siang. Berhubung saya masih pengangguran kemarin itu, saya tidur pagi terus. Tidur jam 1 malem, bangun jam setengah 4 pagi. Habis subuh, saya tidur lagi sampai jam 8. Jam 8 beres-beres bentar, saya tidur lagi sampai zuhur. Abis zuhur, saya tidur lagi sampai ashar. Baru deh saya mulai aktivitas saya habis ashar. Enggak kebayang kan yah, gimana ngantuknya saya kalo dapet sesi pagi. Mana saya orangnya bukan orang yang suka make up, jadi kalo saya make up ya saya bawaannya ngantuk aja. Sebenernya sih bukan make up aja, enggak ngapa-ngapain juga saya ngantuk bawaannya. Cocok jadi putri tidur kali ya saya. Nah, akhirnya saya langsung review salon deket rumah saya tuh yang bisa dibooking subuh-subuh. Akhirnya, saya memutuskan untuk disalon sepupu saya. Udah deket, bagus, murah pula. Lagi-lagi enggak mau rugi saya kambuh.


Ketiga, kerudung dan segala pernak-perniknya. Nah, ini menurut saya yang ngabisin budget paling gede. Saya sendiri juga heran kenapa giliran ini saya malah ngabisin budget paling gede padahal mah sama aja kayak persiapan lainnya harusnya. Saya belanja kerudung itu 4 Kerudung. Nah, yang saya belanjain itu 2 model kerudung paris dan 2 model kerudung jenis scarf. Nah, kebetulan saya enggak punya kan kerudung atau scarf yang warna senada dengan kebaya saya nanti jadi ya saya beli aja. Setelah kelar urusan kerudung yang harganya melebihi harga pengecilan kebaya saya, saya beli aksesorisnya. Dan ternyata, 1 aksesoris kerudung untuk kebaya itu harganya sekitar Rp 60.000. Itu yang kecil dan motif biasa aja. Yang besar itu sekitar Rp 90.000- Rp. 120.000. Males amat saya udah sama harganya itu. Tapi, karena saya udah kepedean mau beli jadi ya saya beli aja. Eh gataunya pas hari-h ternyata sepupu saya yang salon itu punya berbagai macam aksesoris kerudung dan saya make kerudung dari doi. Duh, kebayang enggak ngenesnya perasaan saya. Udah belanja hampir Rp 400.000 buat kerudung dan segala aksesorisnya malah enggak kepake.


Ya segitulah sedikit persiapan wisuda saya yang menurut saya harganya di atas normal.

Salam, Pipi Bolong.





0 comments:

Post a Comment