Monday, February 29, 2016

Trip To Cikaracak With Backpacker Jakarta

Kali ini saya mau cerita soal trip pertama saya bareng backpacker Jakarta (selanjutnya disingkat BPJ). Yaitu, trip ke curug Cikaracak. Curug ini ada dikaki gunung Pangrango, desa Cinagara, perbatasan Sukabumi-Bogor.

Beberapa hari sebelumnya, temen saya si Angga ngabarin kalo bakal ada trip ke curug. Dia tau banget kalo saya suka main air terjun, cuma karena waktu itu saya mau sholat maghrib jadinya saya enggak sadar. Dia bilangnya tripnya minggu ini, karena saya kurang fokus, saya dengernya minggu depan.

Hari kamis, 24 Desember 2015, mimin BPJ, posting di facebooknya tentang trip ke cikaracak dan munara. Lagi-lagi saya enggak fokus, enggak ngeliatin tanggalnya yaudah saya santai aja. Eh pas besoknya kebetulan itu ada dihome fb saya, saya baru sadar kalo tripnya tanggal 27 Desember yang berarti terhitung lusa. Yaudah saya kalang kabut. Saya whatsapp si Angga enggak dibales-bales. Akhirnya saya contact CP lainnya, Kak Ninuk. Enggak dibales juga. Yaudah saya contact CP terakhir, Kak Syauqi, Alhamdulillah dibales. Saya langsung transfer hari itu juga dan masuk grup. Giliran saya udah transfer, baru dibales whatsapp saya sama Angga. Telat Ngga! Hahaha.

Akhirnya dateng juga tanggal 27 Desember. Sebenernya saya juga ada kegiatan tanggal tersebut tapi karena saya penasaran sama Curug Cikaracak ini, yang katanya medannya seru banget yaudah semua kegiatan saya yang bisa dipending hari itu saya pending, ada beberapa yang saya pindah ke hari sebelumnya.

Berbekal sendal gunung dan ransel yang udah lama saya gantung dilemari, saya berangkat deh. Meeting pointnya jam 08.00 di KFC stasiun Bogor. Saya jalan jam 06.00 dari fatmawati ke stasiun Pasar Minggu. Dari stasiun Pasar Minggu, baru deh saya ke Stasiun Bogor.

Pas udah sampai stasiun Bogor, saya baru cek grup whatsapp saya. Dan ternyata baru saya yang udah sampai. Yaudah deh saya guling-gulingan dulu di stasiun Bogor. Setengah jam kemudian grup baru ramai sama yang udah dateng. Okelah cuss saya ke KFC Bogor.

Yang ikut kira-kira ada 40 orang lebih. Nah kita dibagi 4 angkot. 1 angkot isinya 10-11 orang. Perjalanan dari stasiun Bogor ke desa Cinagara lumayan jauh, sekitar 1 jam. Setelah menempuh perjalanan, akhirnya kita sampai di desa Cinagara. Desanya ya, bukan curugnya. Karena ternyata kalo mau kecurugnya harus jalan kaki lagi kurang lebih sekitar 1 jam.

Disini petualangan dimulai.... jreng jreng jreng....

Pertama-tama kita lewat rumah penduduk, masih santai. Beberapa rumah penduduk kanan kiri. Saya liat aja kali aja ada pangeran desa yang tampan yang bisa dibawa pulang buat jadi suami dirumah. Keluar rumah penduduk kita bakal disuguhi pemandangan sawah terhampar sepanjang jalan. Masya Allah, cantik banget deh pokoknya.

 
Nah, yaudah tuh sepanjang jalan untuk medan yang pertama adalah melewati perbukitan dan persawahan. Kira-kira setelah setengah jam melewati sawah, ada medan lumpur gitu. tetapi enggak dalam. Cuma kan ya kalo udah nginjek lumpur kesananya udah licin udah enggak enak gitu. untung disitu saya pakai sendal gunung, jadi enggak licin banget. Tadinya saya mau pake sendal jepit, tapi saya udah cari tau sebelumnya kalo ke Cikaracak itu medannya ngelewatin kering-basah sampai kering lagi. Yaudah deh saya prepare segala sesuatunya dengan sangat matang.

Sayang zona lumpur ini, saya enggak foto sama sekali karena saya udah kelewat bete. Iya saya masuk kelumpur, padahal jalannya udah minggir-minggir banget biar enggak kena lumpur. Yaudahlah mau dikata apalagi. Sendal, kaki, sampai celana saya kotor kena lumpur. Ikhlaskan sajalah.

Lanjut habis itu masuk kedalam hutan-hutan gitu, kana kiri pohon besar-besar. Disini udah engga dapet sinyal hp. Jadi buat kamu-kamu yang punya pacar, mending kabarin dulu pacarnya kalo mau ke Cikaracak. Kan enggak enak juga kalo dibilangnya matiin hp terus lagi berduaan sama yang lain.

Oke, lanjutlah abis itu aliran sungai pertama. Disini enggak nyebrang tapi istirahat sebentar sambil nungguin yang lain. Setelah yang lain sampai di aliran sungai itu. Lanjut lagi deh jalan. Ketemu sungai pertama, nyebrang lah kami semua. Disini baik-baik aja. Saya fine aja nyebrang sungai ini. Berhasil menapaki batu demi batu. Tapi enggak lama setelah itu kaki saya masuk lumpur dan kepleset dibatu. Mau nangis aja rasanya soalnya sakit banget. Untung ditolongin sama kakak ketemu gede, kak Rizka. Makasih kak Rizka!

Lanjut, ketemu lagi sungai kedua. Disini sumpah saya bete paraaaaaaah! Saya kepleset! Sekali lagi SAYA KEPLESET! Jadi ceritanya saya merasa sudah kotor dan basah karena kepleset dilumpur dan tanah jadi saya fikir buat saya gausah menapaki batu. Jalan aja melewati sungai itu. Eh gataunya batu-batu didasar sungai itu juga licin, jadinya saya kepleset dan jatuh. Belagu plus sotoy sih saya, jadinya kualat sama alam. Untung disitu ada Angga, jadinya saya ditolongin sama dia. Makasih Ngga, tapi uang kostnya tetep enggak diskon ya!

Next, melewati hutan lagi, melewati sungai lagi, agak parno lagi ngelewati sungai. Sementara temen-temen baru kenal saya masih dibelakang karena mereka kecapekan jadi istirahat sebentar-sebentar. Saya didepan bareng anak-anak cowok yang enggak saya kenal. Untungnya dibantuin buat nyebrangin sungai kedua. Begitu juga dengan sungai ketiga dan keempat dibantuin mereka. Sekaligus nanjak-nanjak kecilnya. Makasih kalian yang saya enggak tau siapa namanya dan lupa mukanya.

Akhirnya, rombongan yang depan berhenti juga disebuah curug kecil gitu. saya kira udah sampai ternyata belum. Soalnya berhentinya depan curug kecil gitu, bagus juga curugnya. Ternyata itu istirahat dan nunggu anak-anak yang belakang.



Kira-kira 15 menit berhenti, kita lanjut. Katanya sih tinggal sedikit lagi. Eh tapi pas saya liat treknya, treknya nanjak. Dan itu lumayan pula. Saya belum nanjak aja udah ngeri sendiri ngeliatnya, kira-kira saya bisa enggak, mana saya belum pernah nanjak kan sebelumnya. Tapi yasudah, saya sengaja pas nanjak itu belakang saya cowok biar kalo saya kenapa-kenapa bisa ditolongin.



 Lumayan juga kan buat pemula


Alhamdulillah saya bisa, berbekal Bismillah dan pegangan dari batang pohon ke batang pohon satunya lagi.

DAN SAMPAILAH DICIKARACAK ALHAMDULILLAH.

Akhirnya ya setelah kering – basah – kepleset – masuk lumpur – kehausan – kaki cekat cekot, sampai juga di curug cikaracak. Saya betah main disungai dan curug-curug kecil disekitarnya. Saya enggak berani buat ke Curug Cikaracaknya soalnya harus manjat-manjat batu dulu, masih trauma kepleset dan jatuh dibatu deh. Tapi puaslah saya berselfie serta berwefie ria disana. Ini foto-fotonya.




Saya dengan latar belakang curug Cikaracak, serem kan tuh kalo mau manjat batu-batunya.

 main disekitar curug kecil disitu. Dari kiri, saya, kak Rizka, Kak Nur, Kak Ricka

Makasih kakak-kakak CP minus Angga, kak Ninuk dan Kak Uqi. Kak Uqi yang sadar kamera.


Terima Kasih BPJ!

Setelah kira-kira sekitar 2 jam, kita turun lagi kebawah dan melewati zona yang sama lagi. Kali ini saya lebih hati-hati dan Alhamdulillah enggak apa-apa. Tapi kali ini saya sempetin buat foto-foto disawah, mumpung ketemu sawah kan.


Ciye jadi anak sawah

Selfie disawah


Sampainya didesa. Saya numpang mandi dirumah penduduk. Mandi beneran loh saya enggak Cuma mandi bebek. Soalnya badan saya rasanya lengket banget plus udah kotor banget. Untung sabun dirumah penduduk itu masih banyak, minta ya bu! Dan setelah itu kita balik ke stasiun Bogor dan pulang kerumah masing-masih. Terima kasih Backpacker Jakarta terutama kakak-kakak CP yang baik hati semua. Sampa jumpa lagi dikisah selanjutnya!



1 comment: