Wednesday, March 2, 2016

Seharian makan di Bogor bareng Ciwi-Ciwi

Cerita ini sebenarnya udah lama banget. Cuma saya baru kefikiran buat posting cerita ini. Itu juga gara-gara saya abis keliling Bogor sama bokap saya.


Jadi waktu itu saya, sama ciwi-ciwi (panggilan buat anak-anak perempuan dikelas KA11), mau wisata kuliner keliling Bogor. Enggak semuanya sih ikut, tapi yang pasti hampir semua. Yang waktu itu ikut adalah saya, Ebi, Ela, Elsa, Restu, Resti, Fana, sama Nonik. Sisanya enggak bisa karena punya acara masing-masing.



Kita janjian jam 10.00 WIB distasiun Bogor, itu khususnya buat saya, Ebi, Ela, Nonik, Fana. Pokoknya yang menggunakan kereta deh. Nah lainnya itu naik bus karena rumah mereka dicibinong. Kalo si Fana, dia kebetulan orang Bogor, terus dia nanti jemput anak-anak yang naik kereta buat ketempat tujuan pertama. Karena emang kita yang dari Jakarta enggak tau angkot apa buat ketempat tujuan pertama itu. Janjian jam 10.00, otomatis saya dari rumah jam 08.30 lah ya. Karena saya harus kepasar minggu dulu, stasiun terdekat dari rumah. Sampai stasiun pasar minggu sekitar jam 09.00.



Kira-kira 10-15 kemudian, kereta tujuan Bogor baru dateng. Sebelumnya Cuma sampai stasiun Depok aja. Yaudah tuh saya naik aja. Saya naik yang gerbong campuran karena pengen duduk. Selama pengalaman saya naik kereta, kalo naik dicampuran kalo penuh suka ada cowok yang ngasih duduk tuh. Dan bener aja, saya masuk ke gerbong yang penuh terus dikasih duduk sama cowok. Rejeki anak solehah deh emang.



Selama perjalanan saya enggak ngecek hp sama sekali. Dan kebetulan juga paket data saya matiin, soalnya kan saya sambil dengerin lagu di hp. Kalo ada chat masuk, lagunya langsung berhenti jadi ya saya matiin aja paket datanya daripada gangguin saya bermellow ria dikereta.



Sampai distasiun Bogor itu jam 10.00 kurang. Begitu sampai, saya cari tempat duduk distasiun terus ngecek grup whatsapp ciwi-ciwi. Dan jreng jreng jreng, baru pada habis mandi. Malah si Ella baru sampai tempat Ebi. Fana belum mandi sama sekali, tapi kalo doi kan tinggalnya di Bogor jadi gampang. Noni baru mau jalan ke lenteng agung dari kampung rambutan. Ah udah bete deh saya disitu. Saya yang terlalu on time apa mereka yang terlalu ngaret?



Akhirnya saya nungguin distasiun. Pertama saya numpang ngecharge distop kontak umum yang disedian stasiun. Setelah setengah jam ngecharge, saya pindah tempat duduk karena disitu banyak semut merah. Terus saya nyanyi-nyanyi distasiun. Abis nyanyi, saya tidur. Belum pada dateng juga. Akhirnya setelah jungkir balik, salto, dan push up distasiun si Fana jemput ke stasiun. Melengser lah saya deket loket, depan saya kaleng. Kali aja ada yang mau ngasih receh-receh ke saya. Buat tambah-tambahan pulang ke Jakarta kan lumayan.



Saya udah lama banget enggak ke Stasiun Bogor.Terakhir saya ke Stasiun Bogor itu kayaknya pas ngelawat Bokapnya temen saya itu, naik kereta dari Pondok Cina sampai Bogor. Sekitar 2012 atau 2011 gitu. Pas kesana lagi, udah keren banget. Bersih dan teratur banget. Beli tiketnya juga udah enak. Enggak becek-becekan lagi. Pokoknya applause deh buat stasiunnya.



Enggak lama kemudian, satu persatu yang janjian distasiun pada dateng. Akhirnya ye, janjian jam 10.00, jam 12.00 baru pada sampai stasiun Bogor. Kering banget deh saya nunggu 2 jam. Kalo saya denda permenit telatnya 50.000 pasti saya udah kaya mendadak.



Dan, berangkatlah kita ketempat tujuan pertama. Ceker mercon yang terletak didaerah lodaya. Persisnya depan Mcd Lodaya. Warung tenda gitu. Sementara, Elsa Restu dan Resti udah sampai ceker merconnya duluan.



Sesampainnya disana, saya enggak perlu nunggu lama lagi karena mereka bertiga udah mesenin duluan buat kita-kita. Rejeki anak solehah emang. Udah kelaperan macem busung lapar pas sampe tinggal makan doang.



Eh tetapi enggak semudah itu makannya!



Saya baru pertama kali makan ceker mercon, jadi pas ditawarin saya bilang aja ceker yang pedesnya sedang. Eh pas saya makan, ITU PEDES BANGET! Padahal yang pedasnya sedang loh. Gimana yang lain yang pedas banget. Sumpah, disitu dapet banyak ceker tapi enggak saya makan. Harganya waktu itu seporsi ceker tuh 14.000 kalo enggak salah. dapet 6 atau 7 ceker gitu. Tapi yang saya makan cuma 2 ceker, sisanya saya makan nasinya aja sama kecap. Udah enggak kuat dah saya. Ceker saya sisanya dimakan sama Ebi.



Bener-bener deh dia, udah makan ceker saya, ceker dia yang pedes banget, dan ngabisin bonus porsi dari warung tersebut. Saya yakin banget pulang-pulang nanti dia bakal semaleman sampai tidur dikamar mandi.



Belum afdhol rasanya kalo saya belum ngepost foto ceker pesenan saya. 




Ini foto cekernya ditambahin efek 360 sehingga enggak kelihatan pedas banget. Dikasih efek aja masih kelihatan pedes banget kan. Suwer deh, pedesnya dunia akhirat banget. Cocok banget buat yang baru putus cinta makan disini.



Setelah selesai, kita enggak langsung cabut. Masih mikir-mikir mau kemana. Tadinya mau kekedai kita, terus ke macaroni panggang, tapi ada yang enggak setuju karena udah ada yang pernah kesana dan ada juga yang enggak setuju karena enggak bawa duit banyak. Saya sih ngikut-ngikut aja, dalam hati miris liat dompet kalo diajak ketempat mahal-mahal.


Lalu dimulailah sistem penunjang keputusan disini. Melewati berbagai macam suara yang didistribusikan masing-masing personil. Berbagai tahap dilewati dari tahap perencanaan, analisis, perancangan, dan akhirnya implementasi.



Kita memutuskan untuk ke Daily Dose. Kebetulan anak-anak belum pernah ada yang kesana dan pada setuju kesana. Lagi pula kayaknya harganya standar aja buat nongkrong.



Karena enggak ada yang tahu itu dimana, Cuma tahunya daerah pandu raya, akhirnya kita nanya-nanya orang sekitar angkot buat ke pandu raya. Enggak tahunya angkot ngetem depan kita itu kepandu raya. Naiklah kita kesana. Selama perjalanan Restu ngecek lewat GPS apakah rutenya benar atau enggak. Baru kali ini saya naik angkot pake GPS.



Pas sampai panduraya diturunin sama abangnya. Dari naik kita emang minta diturunin dipanduraya. Kita enggak kefikiran sama sekali kalo panduraya lumayan panjang jalannya. Akhirnya kita jalan melalui arah mata angin dan jreng jreng jreng, sampailah kita di Daily Dose.



Menurut saya tempatnya asyik buat nongkrong. Malah saya nyesel enggak bawa laptop kesana, dapet banyak inspirasi nulis saya disana. Waktu kesana itu weekdays jadi sepi. Tamunya ya cuma kita-kita aja. Mungkin kalo weekend ramai kali ya. Tapi tempatnya menurut saya enak buat nyari ketenangan, buat nulis, buat ya apalah itu kalo kalian lagi butuh tempat untuk menyendiri.



Disana saya mesen molton lava cake, sejenis dessert gitu. tadinya saya mau mesen spaghetti carbonara karena saya rasanya laper lagi gitu. padahal kan baru makan. Eh tapi daripada enggak kemakan atau takutnya cuma lapar mata aja ya saya mesen dessert aja. Lumayan buat kenyang sih.



Seperti halnya anak-anak alay, kita enggak melewatkan kesempatan buat foto-foto. Banyakan foto-fotonya malah. Mesen makannya cuma dessert aja.



Nah, kita kan foto bareng-bareng tuh. Maunya full body. Kalo pake tongsis kayaknya kurang maksimal tuh soalnya orangnya banyak. Yaudah minta difotoin sama mas-masnya aja. 3x difotoin, terus mas bilang; “bonus fotonya boleh foto bareng saya.” Itu mas-mas bercanda kan. Eh temen-temen saya seperti biasa memancing keadaan, “Tuh La, masnya mau foto sama lu!” yaudah saya ladenin aja saya foto bareng mas-masnya berdua. Lumayan kan buat aku-akuin pacar mengingat status saya waktu itu adalah jomblo terhormat. Dan ini hasil fotonya.

Dan ini hasil foto saya bareng karyawan Daily Dose. Lumayan dah buat diaku-akuin.

Habis dari Daily Dose anak-anak bingung mau kemana lagi. Ujung-ujungnya ke Botani Square. Muter-muter banget coba, sebelumnya kita lewat Botani Square, kenapa enggak ke Botani daritadi aja. Ya namanya juga niatnya muterin emang.



Di Botani kita nongkrong di JCO. Pas lagi nongkrong, larak-lirik kanan kiri eh ada artis. Sekali lagi ADA ARTIS!!! Siapakah dia? Dia adalah Pasha Ungu. Karena saya yang ngeliat duluan dengan hebohnya saya teriak-teriak “EH ADA PASHA UNGU!”



Saya yakin banget tuh pas begitu temen-temen saya pura-pura enggak kenal saya. Cuma dianggep anak yang numpang duduk karena enggak ada temen. Sedih yak.



Dengan cool mereka Cuma mandang dan ber-oh ria. Pas Pasha Ungunya udah pergi mereka pada nyesel gara-gara enggak ngajak foto bareng. Apalagi si Fana yang ngefans banget sama Ungu.



Saya ketawain aja mereka abis-abisan dengan muka macam setan merah. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!



Setelah puas bergalau ria karena enggak jadi ketemu Pasha Ungu akhirnya kita pulang. Naik kereta lagi tuut tuut tuut. Saya bahagia banget sumpah kalo diajak naik kereta. Hahaha. Dan selesailah petualangan kami hari itu. Semoga kami bisa berkuliner lagi dan berfoto bareng artis hahaha.


1 comment:

  1. wkwkwkwkkwkwkwkwkw ini tulisannya kenapa enggak di rata kiri kanan aja? biar enak bacanya la

    ReplyDelete