Wednesday, March 2, 2016

Seharian makan di Bogor bareng Ciwi-Ciwi

Cerita ini sebenarnya udah lama banget. Cuma saya baru kefikiran buat posting cerita ini. Itu juga gara-gara saya abis keliling Bogor sama bokap saya.


Jadi waktu itu saya, sama ciwi-ciwi (panggilan buat anak-anak perempuan dikelas KA11), mau wisata kuliner keliling Bogor. Enggak semuanya sih ikut, tapi yang pasti hampir semua. Yang waktu itu ikut adalah saya, Ebi, Ela, Elsa, Restu, Resti, Fana, sama Nonik. Sisanya enggak bisa karena punya acara masing-masing.



Kita janjian jam 10.00 WIB distasiun Bogor, itu khususnya buat saya, Ebi, Ela, Nonik, Fana. Pokoknya yang menggunakan kereta deh. Nah lainnya itu naik bus karena rumah mereka dicibinong. Kalo si Fana, dia kebetulan orang Bogor, terus dia nanti jemput anak-anak yang naik kereta buat ketempat tujuan pertama. Karena emang kita yang dari Jakarta enggak tau angkot apa buat ketempat tujuan pertama itu. Janjian jam 10.00, otomatis saya dari rumah jam 08.30 lah ya. Karena saya harus kepasar minggu dulu, stasiun terdekat dari rumah. Sampai stasiun pasar minggu sekitar jam 09.00.



Kira-kira 10-15 kemudian, kereta tujuan Bogor baru dateng. Sebelumnya Cuma sampai stasiun Depok aja. Yaudah tuh saya naik aja. Saya naik yang gerbong campuran karena pengen duduk. Selama pengalaman saya naik kereta, kalo naik dicampuran kalo penuh suka ada cowok yang ngasih duduk tuh. Dan bener aja, saya masuk ke gerbong yang penuh terus dikasih duduk sama cowok. Rejeki anak solehah deh emang.



Selama perjalanan saya enggak ngecek hp sama sekali. Dan kebetulan juga paket data saya matiin, soalnya kan saya sambil dengerin lagu di hp. Kalo ada chat masuk, lagunya langsung berhenti jadi ya saya matiin aja paket datanya daripada gangguin saya bermellow ria dikereta.



Sampai distasiun Bogor itu jam 10.00 kurang. Begitu sampai, saya cari tempat duduk distasiun terus ngecek grup whatsapp ciwi-ciwi. Dan jreng jreng jreng, baru pada habis mandi. Malah si Ella baru sampai tempat Ebi. Fana belum mandi sama sekali, tapi kalo doi kan tinggalnya di Bogor jadi gampang. Noni baru mau jalan ke lenteng agung dari kampung rambutan. Ah udah bete deh saya disitu. Saya yang terlalu on time apa mereka yang terlalu ngaret?



Akhirnya saya nungguin distasiun. Pertama saya numpang ngecharge distop kontak umum yang disedian stasiun. Setelah setengah jam ngecharge, saya pindah tempat duduk karena disitu banyak semut merah. Terus saya nyanyi-nyanyi distasiun. Abis nyanyi, saya tidur. Belum pada dateng juga. Akhirnya setelah jungkir balik, salto, dan push up distasiun si Fana jemput ke stasiun. Melengser lah saya deket loket, depan saya kaleng. Kali aja ada yang mau ngasih receh-receh ke saya. Buat tambah-tambahan pulang ke Jakarta kan lumayan.



Saya udah lama banget enggak ke Stasiun Bogor.Terakhir saya ke Stasiun Bogor itu kayaknya pas ngelawat Bokapnya temen saya itu, naik kereta dari Pondok Cina sampai Bogor. Sekitar 2012 atau 2011 gitu. Pas kesana lagi, udah keren banget. Bersih dan teratur banget. Beli tiketnya juga udah enak. Enggak becek-becekan lagi. Pokoknya applause deh buat stasiunnya.



Enggak lama kemudian, satu persatu yang janjian distasiun pada dateng. Akhirnya ye, janjian jam 10.00, jam 12.00 baru pada sampai stasiun Bogor. Kering banget deh saya nunggu 2 jam. Kalo saya denda permenit telatnya 50.000 pasti saya udah kaya mendadak.



Dan, berangkatlah kita ketempat tujuan pertama. Ceker mercon yang terletak didaerah lodaya. Persisnya depan Mcd Lodaya. Warung tenda gitu. Sementara, Elsa Restu dan Resti udah sampai ceker merconnya duluan.



Sesampainnya disana, saya enggak perlu nunggu lama lagi karena mereka bertiga udah mesenin duluan buat kita-kita. Rejeki anak solehah emang. Udah kelaperan macem busung lapar pas sampe tinggal makan doang.



Eh tetapi enggak semudah itu makannya!



Saya baru pertama kali makan ceker mercon, jadi pas ditawarin saya bilang aja ceker yang pedesnya sedang. Eh pas saya makan, ITU PEDES BANGET! Padahal yang pedasnya sedang loh. Gimana yang lain yang pedas banget. Sumpah, disitu dapet banyak ceker tapi enggak saya makan. Harganya waktu itu seporsi ceker tuh 14.000 kalo enggak salah. dapet 6 atau 7 ceker gitu. Tapi yang saya makan cuma 2 ceker, sisanya saya makan nasinya aja sama kecap. Udah enggak kuat dah saya. Ceker saya sisanya dimakan sama Ebi.



Bener-bener deh dia, udah makan ceker saya, ceker dia yang pedes banget, dan ngabisin bonus porsi dari warung tersebut. Saya yakin banget pulang-pulang nanti dia bakal semaleman sampai tidur dikamar mandi.



Belum afdhol rasanya kalo saya belum ngepost foto ceker pesenan saya. 




Ini foto cekernya ditambahin efek 360 sehingga enggak kelihatan pedas banget. Dikasih efek aja masih kelihatan pedes banget kan. Suwer deh, pedesnya dunia akhirat banget. Cocok banget buat yang baru putus cinta makan disini.



Setelah selesai, kita enggak langsung cabut. Masih mikir-mikir mau kemana. Tadinya mau kekedai kita, terus ke macaroni panggang, tapi ada yang enggak setuju karena udah ada yang pernah kesana dan ada juga yang enggak setuju karena enggak bawa duit banyak. Saya sih ngikut-ngikut aja, dalam hati miris liat dompet kalo diajak ketempat mahal-mahal.


Lalu dimulailah sistem penunjang keputusan disini. Melewati berbagai macam suara yang didistribusikan masing-masing personil. Berbagai tahap dilewati dari tahap perencanaan, analisis, perancangan, dan akhirnya implementasi.



Kita memutuskan untuk ke Daily Dose. Kebetulan anak-anak belum pernah ada yang kesana dan pada setuju kesana. Lagi pula kayaknya harganya standar aja buat nongkrong.



Karena enggak ada yang tahu itu dimana, Cuma tahunya daerah pandu raya, akhirnya kita nanya-nanya orang sekitar angkot buat ke pandu raya. Enggak tahunya angkot ngetem depan kita itu kepandu raya. Naiklah kita kesana. Selama perjalanan Restu ngecek lewat GPS apakah rutenya benar atau enggak. Baru kali ini saya naik angkot pake GPS.



Pas sampai panduraya diturunin sama abangnya. Dari naik kita emang minta diturunin dipanduraya. Kita enggak kefikiran sama sekali kalo panduraya lumayan panjang jalannya. Akhirnya kita jalan melalui arah mata angin dan jreng jreng jreng, sampailah kita di Daily Dose.



Menurut saya tempatnya asyik buat nongkrong. Malah saya nyesel enggak bawa laptop kesana, dapet banyak inspirasi nulis saya disana. Waktu kesana itu weekdays jadi sepi. Tamunya ya cuma kita-kita aja. Mungkin kalo weekend ramai kali ya. Tapi tempatnya menurut saya enak buat nyari ketenangan, buat nulis, buat ya apalah itu kalo kalian lagi butuh tempat untuk menyendiri.



Disana saya mesen molton lava cake, sejenis dessert gitu. tadinya saya mau mesen spaghetti carbonara karena saya rasanya laper lagi gitu. padahal kan baru makan. Eh tapi daripada enggak kemakan atau takutnya cuma lapar mata aja ya saya mesen dessert aja. Lumayan buat kenyang sih.



Seperti halnya anak-anak alay, kita enggak melewatkan kesempatan buat foto-foto. Banyakan foto-fotonya malah. Mesen makannya cuma dessert aja.



Nah, kita kan foto bareng-bareng tuh. Maunya full body. Kalo pake tongsis kayaknya kurang maksimal tuh soalnya orangnya banyak. Yaudah minta difotoin sama mas-masnya aja. 3x difotoin, terus mas bilang; “bonus fotonya boleh foto bareng saya.” Itu mas-mas bercanda kan. Eh temen-temen saya seperti biasa memancing keadaan, “Tuh La, masnya mau foto sama lu!” yaudah saya ladenin aja saya foto bareng mas-masnya berdua. Lumayan kan buat aku-akuin pacar mengingat status saya waktu itu adalah jomblo terhormat. Dan ini hasil fotonya.

Dan ini hasil foto saya bareng karyawan Daily Dose. Lumayan dah buat diaku-akuin.

Habis dari Daily Dose anak-anak bingung mau kemana lagi. Ujung-ujungnya ke Botani Square. Muter-muter banget coba, sebelumnya kita lewat Botani Square, kenapa enggak ke Botani daritadi aja. Ya namanya juga niatnya muterin emang.



Di Botani kita nongkrong di JCO. Pas lagi nongkrong, larak-lirik kanan kiri eh ada artis. Sekali lagi ADA ARTIS!!! Siapakah dia? Dia adalah Pasha Ungu. Karena saya yang ngeliat duluan dengan hebohnya saya teriak-teriak “EH ADA PASHA UNGU!”



Saya yakin banget tuh pas begitu temen-temen saya pura-pura enggak kenal saya. Cuma dianggep anak yang numpang duduk karena enggak ada temen. Sedih yak.



Dengan cool mereka Cuma mandang dan ber-oh ria. Pas Pasha Ungunya udah pergi mereka pada nyesel gara-gara enggak ngajak foto bareng. Apalagi si Fana yang ngefans banget sama Ungu.



Saya ketawain aja mereka abis-abisan dengan muka macam setan merah. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!



Setelah puas bergalau ria karena enggak jadi ketemu Pasha Ungu akhirnya kita pulang. Naik kereta lagi tuut tuut tuut. Saya bahagia banget sumpah kalo diajak naik kereta. Hahaha. Dan selesailah petualangan kami hari itu. Semoga kami bisa berkuliner lagi dan berfoto bareng artis hahaha.


Tuesday, March 1, 2016

Perjalanan Menuju Ujung Genteng





Hai guys, kali ini saya mau cerita tentang perjalanan saya ke Ujung Genteng. Ini sih trip lama, sekitar February 2013, tapi saya baru sempet dan baru kefikiran buat nulis di blog ini. Cekidot!

Ujung Genteng itu adalah nama daerah di Jawa Barat, Sukabumi  tepatnya. Letaknya ada di ujung Sukabumi, mungkin karena itu namanya Ujung Genteng. Depan, kanan-kirinya, dikelilingin sama laut. Jadi bisa dibayangin dong kayak gimana tempatnya.

Jadi, waktu itu temen-temen sekelas saya waktu kuliah ceritanya merencanakan ke Ujung Genteng. Awalnya, anak laki-laki pada semangat dan mereka ngerencanain duluan. Saya tadinya enggak mau ikut karena males, jadi pas ditawarin saya sih jawabnya liat nanti.

Rencananya pada mau jalan dihari terakhir semester lima, setelah ujian utama. Itu sih rencananya ya. Dan pada hari h-1 sebelum keberangkatan kita semua ribut digrup bbm kelas. Dan ternyata pada akhirnya yang kira-kira jadi itu cuma 8. Yaitu saya, Ela, Ebi, Pimen, Adit, Dhani, Dede, dan Bimo. Itu perkiraan yah.

Lalu, Kita buat grup bbm sendiri lagi biar enggak ngerusuh dikelas. Disitu Bimo masih ragu mau ikut atau enggak, karena nyokapnya sakit. Terus saya suruh aja nyokapnya ikut, kali aja kalo diajak jalan-jalan sembuh. Disitu masih ribut tuh antara ikut atau enggak. Saya jadi ragu packing atau enggak. Terus saya tanyain satu-satu pada packing atau enggak, mereka katanya udah.

Yaudahlah ya saya packing dibantuin mama tercinta sambil gosip-gosip kece. Disitu hp saya tinggal jadi saya enggak tau pada gosipin apa digrup bbm. Pas balik ngecek ternyata Bimo fix enggak ikut dan nambah lagi yang dilema yaitu Dede. Terancam batal dong, padahal udah packing. Kan enggak seru banget. Akhirnya saya ngancem aja disitu kalo saya udah packing, kalo sampai enggak jadi saya cincang mereka semua jadi 12 bagian, dan pokoknya harus tetep jadi ngetrip biarpun enggak ke Ujung Genteng. Mau nginep di Villanya Adit kek, atau Bandung aja kek, pokoknya tetep jadi ngetrip. Malu boook, udah packing dibantuin ortu malah ujungnya enggak jadi. Ya, meskipun bokap saya kurang setuju sih soalnya arusnya deras katanya. Doi udah pernah ngetrip kesana bareng temen-temennya juga. Tapi karena doi kasian saya belom pernah kesono akhirnya dibolehin juga.

Hari H nya dateng juga. Paginya saya ujian terakhir saya sebagai anak semester lima. Saya menjalani ujian itu dengan sungguh-sungguh tanpa mikirin apapun. Pokoknya yang ada diotak saya adalah, saya lulus ujian itu. Sebodo sama trip nanti.

Abis ujian baru deh saya ngerongrong tim rusuh. Minta kejelasan jadi atau enggak. Mereka bilang jadi dan fix. TAPIIIIIII, ada tapinya nih; ANAK COWOKNYA BELUM ADA PACKING KECUALI ADIT DAN PIMEN! Disitu posisinya jam 11 siang dan mereka belum pada packing. Akhirnya kita, trio ciwi ngizinin mereka semua balik dulu buat pada packing.

Saya, Ebi, Ela main sama temen-temen kelas kita yang dulu jadi kita kepisah-pisah. Adit jalan dulu sama ceweknya. Pimen kekosan Dede, dan Dhani balik kerumahnya dicempaka putih buat ambil baju. Masing-masing kita kasih waktu 2 jam buat balik. 

Pas lagi ngumpul sama temen kelas lama saya, saya cerita kalo saya mau ngetrip ke Ujung Genteng. Disitu ada Husen sama Enny yang kebetulan udah pernah ngetrip kesana. Mereka kasih petuah banyak banget ke saya.


  1.  Jangan andelin GPS! Ikutin petunjuk jalan aja atau tanya penduduk setempat. Mereka ngikutin GPS malah nyasar dan masuk hutan.
  2.  Jangan ngomong sembarangan!
  3. Cari penginapan yang didalam-dalam aja, lautnya bagusan yang didalam-dalam.
  4. Jaga baik-baik kendaraan, pasang alarmnya!
  5. Dan seterusnya saya lupa....

   Dua jam lamanya saya dengerin petuah Eny dan Husen, akhirnya pamit dan tak lupa ucapkan terima kasih yang banyak untuk mereka. Lalu, saya cari Ebi dan Ela, yang ternyata udah ngumpul duluan bareng Adit. Yaudah deh saya ikut ngumpul sama mereka. Eh tapi tiga anak lainnya lama banget belum ngumpul. 

Pimen masih dikost Dede, dan Dhani masih diperjalanan balik kekampus. Enggak lama Pimen dateng tapi bawa orang lain, bukan Dede. Namanya Wayan, anak kelas sebelah. Katanya dia diajak Dede tapi Dedenya sendiri enggak ikut. 

Enggak lama kemudian, akhirnya Dhani dateng juga. Padahal dia Cuma bawa baju satu. Bukannya langsung atau beli baju dipasar aja dia belaga pulang kerumah. Capcuslah kita semua berangkat pake mobil Adit. TAPIIIIII, ada tapinya lagi nih. Si Pimen bawa motor dan enggak mau ninggalin motornya dikampus. Akhirnya kita pada ngikutin Pimen kerumahnya di Citayem, buat naro motor dulu. dan baru berangkat.

Akhirnya berangkat juga, waktu itu kita berangkat sekitar jam 4 sore dari Citayem.

Selama perjalanan ke Sukabumi macetnya enggak terlalu parah, padahal itu weekend. Biasanya jalan kesana kan kalo weekend macet banget. Tapi ini Alhamdulillah enggak parah. Dimobil seperti biasa saya duduk dibelakang sama Dhani. Enggak ada yang mau duduk dibelakang. Katanya enggak enak. Kalo ada polisi tidur atau jalanan rusak kerasa banget. Tapi saya nasib saya dapet dibelakang, yaudah deh. 

Sekitar maghrib kita sampai di Sukabumi. Berhenti dulu buat makan diwarung tenda pinggir jalan sekaligus sholat. Disitu saya mulai ngerasa enggak enak badan, tapi saya enggak mau ngerasain. Saya sms bokap saya buat bilang udah sampai ke Sukabumi. Terus kata bokap saya masih ada sekitar 8 jam perjalanan lagi ke Ujung Genteng. Dia bilang jaga kesehatan. Mungkin dia ngerasa kali kalo anaknya enggak enak badan.

Setelah Sholat dan makan (saya makan Cuma sedikit karena enggak nafsu makan) kita lanjut lagi perjalanan. Setelah ngelewatin pelabuhan ratu kita mulai masuk daerah menuju ke Ujung Genteng. Sebelum ngelanjutin perjalanan kita nanya penduduk sekaligus ngecek GPS, bener atau enggak. Kata penduduk lurus aja terus ikutin jalan, dan di GPS juga sama. Oke, kita lanjutin perjalanan. Itu sekitar jam 10 malam.

Disitu badan saya udah mulai enggak enak badan. Saya belok kekanan kekiri duduknya. Resah. Cari posisi paling pewe buat tidur. Tapi enggak bisa-bisa. Belum lagi cuaca diluar hujan, ac mobil dingin banget, polisi tidur yang banyak, belum lagi jalanan rusak yang buat saya kerasa banget pengen muntah tapi saya tahan aja pake antangin. Makin jadi rasanya badan saya disitu. 

Setelah kira-kira 4 jam perjalanan, ada 2 cabang jalan. Kalo papan penunjuk arah bilangnya lurus aja, kalo GPS bilangnya buat belok. Sebelumnya, saya udah cerita kalo kata Husen itu ikutin penunjuk jalan aja jangan ikutin GPS. Bisa tersasar masuk hutan. Emang bener yang arah belok itu masuk kedalam hutan. 

Disitu, posisinya si Adit yang ngecek lewat GPS. Dia bersikeras kalo kita harus ikutin GPS. Karena katanya GPS nunjukin jalan tercepat. Iya, nerebos hutan. Ela udah bilangin berkali-kali kalo belok itu masuk kedalam hutan tapi Aditnya enggak mau tau. Maunya ikutin GPS aja. Kalo siang hari sih gapapa kita ikutin GPS. Nah ini udah malam. Saya ribut akhirnya sama Adit. Dia kekeuh sama GPS nya dan saya kekeuh sama omongan temen saya.

Opsi terakhir adalah nanya sama penduduk. Tapi disitu posisinya tengah malam. Udah sepi banget penduduk. Akhirnya kita berhentiin mobil sebentar dan nyari penduduk. Tapi enggak ada penduduk sama sekali. Disitu Pimen yang nyetir, dia enggak mau ambil resiko masuk kedalam hutan. Dia pilih buat ikutin jalan dari papan penunjuk arah. Saya menang dan senang, Adit merengut.

Daripada ngeladenin Adit yang merengut dan kesal ke saya, saya mending bbm Husen dan Eny. Bbm Eny gagal, bbm Husen belum dibales. Saya bbm mereka soal GPS yang beda sama papan penunjuk arah. Enggak lama kemudian dibales sama Husen, dia bilang dia nyasar dan masuk hutan disitu karna ngikutin GPS. Saya Cuma read aja dan berusaha tidur. 

Tapi tetep aja saya enggak bisa tidur. Liat keluar Masha Allah bagusnya, saya kayak diatas bukit dan dibawah tuh lampu-lampu semua. Karena mata saya burem plus konsentrasi saya enggak full, saya enggak tau deh dibawah itu apa. Kayaknya lampu-lampu semua. Setelah itu ngelewatin gunung apa gitu, tapi rasanya enggak sampai-sampai. Sementara, kondisi saya udah mulai menurun banget tapi saya masih diem aja dan enggak ngeluh.

Lalu, saya bbm Husen lagi ngeluh enggak sampai-sampai. Diketawain sama dia dia terus dia nanya udah sampai gunung keberapa. Lah saya kan enggak tau lagi enggak merhatiin jalan. Orang kanan-kiri gelap. Dia bilang ngelewatin sekitar 3 gunung atau bukit gitu setelah itu enggak jauh dari situ. 

Pas sampai Jampang Surade, saya ngelewatin pom bensin yang sepi banget. Karena udah malem kali ya. Saya bilang lagi ke Husen udah sampai pom bensin Jampang Surade. Kata Husen perjalanan tinggal sedikit lagi, dan itu pom bensin terakhir. Habis itu udah enggak ada lagi. Tapi perjalanan kesana rasanya makin berat. Jalanannya banyak lubang. Dan saya merasa amat enggak enak duduk dibelakang ditambah kondisi badan saya.

TARAAAAAA, sampailah kita semua di Ujung Genteng sekitar pukul 2 pagi. Muter-muter cari warung makan yang masih buka karena kayaknya agak susah cari penginapan. Kita masuk kedalam lebih jauh lagi. Dari jauh saya ngeliat kayak ada lampu kelap-kelip gitu. Terus saya bilang ke anak-anak itu apaan kayak lampu dugem gitu. si Dhani yang anak dugem langsung melek pas saya bilang gitu. pas dideketin ternyata itu lampu perahu yang kelap-kelip, gataunya kita udah di pinggir pantai. Untung enggak nyerolok kelaut.

Enggak jauh dari situ  ada warung yang masih buka. Kita parkir depan warung itu. Wayan, Pimen, Ebi, Ela, keluar buat sekedar makan dan ngopi diwarung itu. Saya dimobil aja sama Adit dan Dhani. Saya berusaha tidur. Hujan makin besar dan saya makin enggak enak badannya. Sumpah rasanya udah enggak kuat lagi. Pas rintik-rintik gerimis, si Dhani bilang ke Adit mau belajar mobil matic karena selama ini dia bisanya manual. Yaudah deh dia bawa mobil kearah utara. Sementara yang lainnya, dibiarin nongkrong diwarung.

Enggak lama kemudian Ela nelpon nanya mau kemana saya bilang Dhani mau belajar mobil. Kata Ela jangan ke arah utara itu hutan dan ujungnya laut, enggak ada jalan sama sekali. Yaudah kita balik deh kewarung itu lagi.

Kali ini saya ikutan turun ke warung soalnya saya lapar. Pas mau mesen nasi goreng, katanya orangnya baru aja tidur. Yah enggak jadi deh saya mesen. Yaudah deh saya abisin aja nasi gorengnya Wayan, soalnya enggak diabisin sama sekali. Dicolek doang paling.

Pas saya lagi makan, mereka semua lagi ngomongin mau nginep dimana. Katanya sih dapet channel dari penjaga warung itu, disebelah situ ada homestay gitu Rp 50.000 semalemnya. Cuma baru bisa masuk setelah tengah hari soalnya ada yang lagi nempatin juga.

Terus yang lain pada browsing-browsing, Adit nemu ada penginapan yang bagus. Ya mirip hotel bintang 5 gitu. Adit maunya nginep disitu, soalnya katanya kapan lagi ke sini. Lokasinya juga pinggir pantai dan enggak jauh dari penangkaran penyu. Tapi anak yang lain enggak setuju, kalo mau Adit yang bayarin.

Disitu posisinya saya sama Adit doang yang bawa duit lebih. Yang lainnya bawa ngepas. Adit ngajak saya patungan buat nyewa double room. Kan dapet sarapan tuh buat 2 orang. Biar aja saya sama Adit yang sarapan. Tapi saya engak setuju, kesini bareng-bareng, susah-seneng juga bareng-bareng lah.

Dan akhirnya saya bbm Husen lagi buat nginep dimana. Husen nanya posisi saya dimana, terus dia bilang cari deh Pondok Hexa. Dideket situ banyak penginapan bagus dan murah. Disitu samping pantai, bisa main ombak juga, tapi sayang banyak banget karang katanya. Cari Pondok Hexanya yang didalam, yang ngelewatin kuburan. 

Baru mau nyari Pondok Hexa, eh adzan subuh. Saya maksa anak-anak buat mampir dimasjid dulu. setelah puter-puter cari masjid akhirnya dapet juga. 

Setelah sholat kita cari Pondok Hexanya, akhirnya dapet juga. Bener samping pantai pas. Saya bilang kita cari penginapan homestay gitu aja sekitar situ. Tapi kayaknya anak-anak udah jatuh cinta sama Pondok Hexa, yaudah akhirnya kita check in disitu aja. Lagi enggak terlalu mahal.

Sumpah badan saya bener-bener enggak enak banget, ketemu kasur langsung tiduran. Eh tetep aja enggak bisa tidur. Sekitar jam 6 pagi Ela sama Adit mau jalan-jalan pagi. Saya titip obat apa aja deh. Yang pasti penurun demam. Terus nyokap saya nelpon udah dimana saya bilang sampai sini jam 2 pagi. Kata nyokap saya kok enggak nggak ngabarin, lah gimana masa mau nelpon dia jam 2 pagi. Saya bilang ke nyokap saya kalo saya demam terus saya disuruh beli obat ini itu. Habis nyokap saya telpon, saya nelpon Ela minta dibeliin obat yang nyokap saya suruh beli. Ternyata enggak ada diwarung deket situ. Yaudah deh sabar aja.

Sekitar jam 8 saya ikut Dhani dan Adit muter-muter cari makan. Kita keperkampungan nelayan semalem dan ngeliat perahu-perahu pada berjejer disitu. Mumpung lagi disitu saya saya foto-foto aja. Lagi sakit malah foto-foto.

 Foto dikampung nelayan

Sehabis mandi, badan saya mulai enakan. Kita semua main-main dipantai. Bagus ih pantainya. Ombaknya besar-besar. Wayan cerita kalo di Bali mah dia udah surfing deh. Disitu saya baru tau kalo Wayan asli Bali. Kita foto-foto deh disitu. Mau berenang juga takut banyak karangnya.
                                                                               
geng rusuh


Setelah sesi foto-foto pada enggak tau mau ngapain lagi. Akhirnya ngobrol sama penduduk sekitar situ wisata disitu kemana aja. Katanya enggak jauh dari situ ada penangkaran penyu tapi kalo mau liat penyu dilepas itu pagi-pagi sama sore. Terus enggak jauh dari sini ada curug namanya Curug Cikaso. Kalo kata wikipedia mah 8 kilometer dari Surade, 32 kilometer dari Ujung Genteng.

Oke, capcuslah kita ke Cikaso. Badan saya udah bener-bener ngedrop dan pucat banget. Perjalanan ke Cikaso, jalanannya juga enggak bersahabat sama sekali. Saya udah lemah tak berdaya dibelakang. Sampai deh ditujuan, tapi baru tempat parkir mobilnya. Disitu ada warung, kita berhenti dulu sebentar disana.

Penjawa warungnya nanya, mau ke air terjun? Terus kita jawab iya. Penjaga warungnya baik tuh. Dia jelasin ini-itu dan soal pungli yang ada disitu kala itu. Dia juga bilang kalo mau ke air terjun ada dua cara, bisa tracking dilumpur atau naik perahu menju kesana. Saya sebenernya maunya tracking tapi anak-anak enggak setuju. Yaudah saya ngalah 1 banding banyak ya kan.
Naik perahu kesana sekitar Rp 10.000 per orangnya. Diperjalanan kesana saya sungainya bagus deh. Hijau gimana gitu. 



   
 Tim rusuh goes to Cikaso!



Kira-kira kurang lebih 10 menit, sampai deh ke curug Cikaso. Anak-anak mulai narsis sana –sini. Sementara saya duduk dengan anteng dipinggir curug aja. Badan saya udah ya ampun udah lemes parah. Mereka semua ke batu-batu dekat air terjun. Melangkah dari batu kecil ke batu kecil lainnya. Saya udah enggak bisa kesana. Diajak kesana saya enggak mau, malah saya muntah-muntah dipinggir curug karena udah enggak enak banget badannya. Sedih banget kan, liburan malah demam. Tapi gitu-gitu saya juga bisa narsis loh.

Curug Cikaso


Setelah puas main di air terjun kita balik lagi ke mobil, naik perahu lagi dan bayar seharga yang sama lagi. Berhenti dulu di warung yang tadi sambil ngeteh sekaligus cerita sama pemilik warung yang baik banget. Setelah kira-kira setengah jam main disitu, kita pulang.

Alhamdulillah di tengah perjalanan ada minimarket, dan ada obat demam, ALHAMDULILLAH. Setelah minum itu badan saya enakan lagi. Horeee!! Coba belinya pas mau kesana deh.

Lalu balik ke penginapan, main di penginapan, pas sore saya, Ela, Ebi, Adit jogging dipinggir pantai sekaligus cari sunset. Dan dapet sunsetnya, yes!





Besoknya sekitar jam 10 kita check out dari situ, pulanglah kita dengan perasaan bahagia. Tidak lupa juga buat foto-foto sebelum capcus.



Tapi, pas masih di sekitar Ujung Genteng, Pimen ngerasa mobilnya enggak enak. Berhenti sebentar cari bengkel kecil. Keluar uang dadakan buat benerin mobilnya. Lumayan gede juga tuh.
Enggak lama kemudian pas daerah Jampang Surade atau daerah mana ya, pokoknya kanan kiri gunung. Kita berhenti sebentar buat foto-foto. 





Setelah sekitar 15 menit jalan, Pimen ngerasa mobilnya udah enggak enak lagi. Dan bener enggak mau jalan. Itu kira-kira hampir maghrib. Kanan kiri gunung, dan Cuma ada 1 rumah penduduk. Ampun saya mau nangis rasanya disitu. Udah malam kejebak disitu, mana jalannya sepi.

Saya nelpon bokap saya, bilang kalo mobil rusak enggak bisa jalan udah pulang. Bokap nanya posisi dimana, saya bilang enggak tau. Saya cerita padahal sebelumnya mobil udah diservice dan baik-baik aja. Terus bokap saya cerita kalo mobil dia juga tiba-tiba rusak enggak jelas di Jampang Surade waktu itu. Dia cuma bilang jalanannya jelek banget, dan 5 menit kemudia mobil berhenti enggak ada angin enggak ada hujan. Saya coba inget-inget kita semua ngomong apa, dan saya baru sadar sepanjang perjalanan anak-anak ngeluh terus jalanannya jelek ini-itu. Kena hukum alam deh sekarang.

Dengan kemampuan seadanya, anak-anak cowok itu pada mencoba buat meriksa mobil. Ternyata selaher yang ada didalam ban depan sebelah kiri itu pecah. Ampun, enggak ketolong lagi kan. Udah mulai gelap pula. Akhirnya anak-anak cowok ngakalin dengan buat lempengan apa gitu, saya juga enggak ngerti deh. Setelah 2 jam berkutat akhirnya Alhamdulillah bisa. Saya pun nelpon bokap lagi buat ngabarin udah bisa jalan, bokap yang tadinya mau nyusulin jadi enggak nyusul.

Setelah kira-kira 7 jam perjalanan diselingi istirahat dipom bensin dan makan dulu, sampailah semua dirumah Pimen jam 1 pagi. Karena udah malem dan enggak memungkinkan lagi, kita semua mutusin buat nginep dirumah Pimen. Kecuali Adit. Dia mau pulang aja katanya. Udah ditahan tapi tetep maksa. Yaudahlah. 

Perjalanan kali ini ngasih pelajaran banget buat saya. Jangan pernah ngomong sembarangan. Emang sih tadinya saya enggak percaya hal-hal kayak gitu tapi emang kita enggak boleh ngomong sembarangan kan dimana aja. Udah sakit, mobil rusak ditengah hutan, yah buat saya belajar lah kesananya bahwa bawa obat-obatan itu perlu apapun kondisinya. Karena kita enggak pernah tahu gimana kondisi badan kita kedepannya. Sekian cerita trip kali ini, sampai jumpa di trip selanjutnya!