Friday, November 14, 2014

Hidup AADC!

Ada apa dengan cinta?


Yups, golongan generasi anak 90an pasti tahu dong itu film apa. Ada apa dengan cinta merupakan judul film yang sangat hits di tahun 2002an kalau tidak salah. Saya juga lupa detailnya karena saat film ini release, saya sendiri masih SD. Masih imut-imut enggak jelas tapi yang pasti jauh dari amit-amit.

Saya inget banget deh, dulu saya penasaran banget sama film ini. Awalnya saya penasaran bukan karena ceritanya, tapi karena lagunya. Hahahaha. Ost film ini yang nyanyiin itu Melly Goeslaw sama Anto Hoed. Duh, lagu kebangsaan banget deh. Lagu ini banyak yang nyanyiin dan video clipnya diputerin dimana-mana. Karena cuplikan-cuplikan dari video clip lagu inilah yang buat saya penasaran. Ya Cuma gimana ya, waktu film ini relase saya masih SD gitu kan. Enggak mungkin banget kan saya kebioskop terus nonton film cinta-cintaan gitu. Apalagi kalo enggak salah saya kelas 4 SD deh film ini release. Jadi saya harus puas nonton film ini di vcd yang dibawa kakak sepupu saya, nonton ramai-ramai berjamaah dirumah.

Film ini sih bercerita tentang Cinta dibintangi oleh Dian Sastro, cewek remaja, anak SMU yang jago buat puisi gitu. Terus dia masukin puisinya ke lomba, dia udah optimis banget deh menang eh engggak taunya yang menang bukan dia, tapi Rangga, dibintangi oleh cowok yang gantengnya enggak ada obat yaitu Nicholas Saputra. Rangganya sendiri tuh cuek banget menang, karena yang memasukan puisinya ke lomba tersebut bukan dia sendiri tapi pak Wardiman, penjaga sekolah yang sangat dekan dengandia. Nah, dari situ deh mulai tumbuh benih-benih cinta. Awalnya Cinta sama Rangga musuhan karena Rangga enggak mau diwawancarai oleh mading (Cinta anak mading), karena Rangga enggak merasa menang dan ikut lomba tersebut karena memang bukan dia yang memasukan puisi tersebut ke perlombaan. Yaudah deh, awalnya Cinta sama Rangga musuh-musuhan, terus ya deket-deketan deh. 

Singkat ceritanya si Rangga harus ke New York, dan ninggalin Cinta gitu deh. Tapi doi janji bakal balik lagi ke Cinta dalam satu purnama buat mempertanyakan cintanya. Duh romantis banget deh. Udah nonton aja deh filmnya soalnya kalo saya jelasin panjang lebar bakal butuh beberapa kali purnama buat ngetikin ini karena emang yang mau saya bahas bukan tentang cerita dalam filmnya. Tonton aja deh filmnya sendiri biar greget, hahahaha!

Waktu dulu saya nonton film ini sih rasanya saya biasa aja. Saya lebih tertarik sama lagu-lagu yang menjadi soundtrack film ini. Kalo jaman dulu saya afal kali ya sealbum lagu-lagunya. Jangankan lagunya, puisinya aja saya hafal. Cuma puisi terakhirnya aja tuh yang enggak saya hafal. Kalo yang tentang seseorang saya mah afal banget hahaha. nih puisinya Rangga yang dijadiin lagu sama Cinta.


Kulari kehutan kemudian menyanyiku Kulari kepantai kemudian teriakku Sepi, sepi dan sendiri aku benci Aku ingin bingar aku ingin dipasar Bosan aku dengan penat Enyah saja kau pekat Seperti berjelaga jika ku sendiri Kenapa tak pecahkan saja gelasnya? Biar mengaduh sampai gaduh Ada malaikan menyulam jaring laba-laba belang ditembok keraton putih Kenapa tak goyangkan saja loncengnya? Biar terdera! Atau aku harus lari kehutan, belok kepantai? Bosan aku dengan penat Enyah saja kau pekat Seperti berjelaga jika ku sendiri

Nah itu sekelebat puisinya Rangga, kalo mau tau gimana nadanya ya download aja sendiri!

Dulu yah, saya liat Nicholas Saputra kayaknya biasa aja yah. Menurut saya malah enggak ganteng dan saya heran, kok bisa ya yang kayak gitu digemari banyak orang. Wong abis nonton film ini sepupu-sepupu saya histeris dan ya gitu lah. Udah kayak kerasukan arwah rangga.

Tapi, makin saya bertambah umur, makin dewasa, ya makin tua lah. Saya ngerasa kalo NICHOLAS SAPUTRA GANTENG BANGET, SUMPAH! Beberapa kali saya nonton AADC di dvd dan sampai download filmnya lagi di internet. Dan duh, saya rasanya lemes gitu tiap liat Nicholas Saputra, bawaannya pingin jadiin pacar aja.

Nah, sekarang, tahun 2014 ini. Ada mini film lanjutannya. Disponsori sama line gitu deh. Saya juga kurang ngerti, kerja sama apa gimana sama line. Pokoknya ini film 15 menit kurang lebih lah. Disini tuh ceritanya si Rangga udah jadi fotografer di New York, terus harus ada kerjaan yang mengharuskan si Rangga balik ke Indonesia selama 2 hari. Nah singkatnya si Rangga ngeline Cinta. 

Si Rangga cuma ngeline, “Cinta?” dan jreng jreng jreng. Hati Cinta langsung terombang-ambing. Padahal cuma nyapa gitu aja yah langsung galau seketika. Gimana kalo si Rangga ngeline “Cinta apa kabar? Masih mau sama saya?” deuh bukan terombang-ambing lagi, udah joget hura-hura kali ya. Tapi yah, makna yang diambil dari mini film ini adalah si Rangga tukang php selama 12 tahun. Ngilang enggak ada kabar dan seenaknya dateng kembali. Sementara, si Cinta adalah wanita yang super setia selama 12 tahun. 12 tahun digantungin. 12 tahun menanti sang pujaan hati yang tiada jelas kabar dan beritanya. 

Ya sebenernya sih enggak heran kalo si Cinta nunggu selama 12 tahun itu, orang yang ditunggu itu macem Rangga, GANTENG DAN COOL BANGET. Ya saya juga kalo yang saya tunggu itu si macem Rangga alias Nicholas Saputra selama 12 tahun juga saya mau dah asal jelas. Hahahaha. Tapi ya, salut saya sama Cinta lah. Digantungin 12 tahun coy! Lah saya, digantungin 2 bulan aja udah anyep-anyep minta kepastian, gimana yang 12 tahun. Setia sekali dia! Film ini juga masih kentel sama puisi-puisi gitu, terus ada kilasan AADC 2002 juga. Nih puisi yang saya suka pas mereka ketemu lagi di bandara.

Detik tidak pernah berjalan mundur, tetapi kertas putih itu selalu ada. Waktu tidak pernah berjalan mundur dan hari tak pernah terulang. Tetapi pagi selalu menawarkan cinta yang baru. Untuk semua pertanyaan yang belum sempat terjawab
Film lanjutan AADC ini hits banget. Dimana-mana banyak yang buat parodinya gitu. Ada juga yang buat gambar-gambar manis tentang puisi Cinta-Rangga dibandara setelah 12 tahun tidak bertemu. Intinya akhir-akhir 2014 ini hits banget lagi sama AADC.

Bahkan, sampai sepupu-sepupu saya yang udah nikah itu, yang dulu waktu nonton AADC bareng itu masih single, masih jomblo, ikutan histeris nonton mini film terusan AADC. Sayang seribu sayang filmnya cuma beberapa menit, kalau dibuat film yag durasinya lama dan ditayangin dibioskop lagi, pasti heboh banget deh. Dan saya yakin bakal jadi film paling hits tahun 2014 ini. Secara pas tahun 2002 dulu aja heboh banget, gimana sekarang? Dan saya sangat sangat berharap film ini bener-bener ada lanjutannya. Pasti seru banget deh!

Yah, kelamaan nulis begini saya jadi galau lagi. Ngegalauin si Rangga. Kapan ya saya punya cowok yang gantengnya kayak Rangga?

Dan ini puisinya Rangga yang buat saya galau klimaks

Perempuan datang atas nama cinta Bunda pergi karena cinta Digenangi air racun jingga adalah wajahmu Seperti bulan lelap tidur dihatimu Yang berdinding kelam dan kedinginan Ada apa dengannya Meninggalkan hati untuk dicaci Baru sekali ini aku melihat karya surga dalam mata seorang hawa Ada apa dengan cinta Tapi aku pasti akan kembali Dalam satu purnama Untuk mempertanyakan kembali cintanya Bukan untuknya Bukan untuk siapa Tapi untukku Karena aku ingin kamu Itu saja

*) Sumber gambar: google.co.id

Friday, November 7, 2014

Cerita Sidang Kompre Sistem Informasi di Gunadarma


Halo, Assalamualaikum. Udah lama banget yah saya enggak buka blog ini. Sekalinya saya buka blog ini, malah buat ngerjain tugas softskill doang. Yah, tapi mulai saat ini saya bakal say good bye sama semua tugas-tugas yang enggak jelas itu. Dan blog ini bakal kosong dari tugas-tugas softskill itu. Bukan karena saya ditendang dari kelas softskill ataupun nama saya diblacklist sama dosen-dosen softskill. Tapi karena saya LULUS!!!!


Yak, sekali lagi saya tekankan dan gunakan bold biar sekampung pada heboh, SAYA UDAH LULUS S1 DAN SEKARANG SARJANA!!!! HAHAHAHAHA.


Di sini saya mau sedikit cerita tentang pengalaman sidang saya. Bener-bener dari nol sampai akhirnya saya jadi sarjana kayak sekarang. Hahahaha.


For your information, di kampus saya tercinta, Universitas Gunadarma tercinta yang katanya orang kampus sejuta umat, kampus ufo, kampus yang kalo abis ujian utama itu kayak pegawai pabrik atau mas-mas mbak-mbak sales karena tiap habis ujian itu pakainya baju hitam putih, ya kampus apalah panggilannya, whatever itu. Pokoknya kampus kesayangan saya di mana saya nemu banyak kebahagiaan, tempat menuntut ilmu, tempat saya ngegalau, ya pokoknya di sini. Ya kampus saya.


Kelulusan S1 di kampus saya ada dua cara, jalur skripsi dan non skripsi. Tapi tidak semua jurusan kelulusannya dengan dua cara itu. Ada jurusan yang memperbolehkan skripsi dan non skripsi, ada jurusan yang memperbolehkan skripsi saja. Contohnya kayak jurusan psikologi, jurusan tersebut hanya memakai skripsi sebagai jalur kelulusan, sedangkan jurusan saya, jurusan sistem informasi menggunakan dua jalur yaitu skripsi dan non skripsi atau yang disebut dengan sidang kompre.


Bagi mereka yang menggunakan jalur skripsi (ngebahas khusus jurusan sistem informasi) yaitu mereka yang ipknya di atas 3.25. ipk murni tanpa embel-embel perbaikan nilai atau ujian mandiri. Nah, bagi yang ipknya dibawah 3.25 masih bisa mengajukan proposal skripsi ke sekertariat jurusan. Nanti tergantung jurusan, mau terima proposalnya atau tidak. Kalo proposal diterima ya syukur Alhamdulillah, kalo proposalnya enggak diterima ya berarti rejekinya bukan di situ.


Untuk mengajukan proposal skripsi sendiri juga ada syaratnya, ipknya harus minimal 3.00. Ipk tersebut bisa murni ataupun ditempuh dengan um. Pokoknya 3.00 lah. Untuk dosen pembimbing sendiri juga bagi yang proposal harus mencari, mendatangi, dan meminta sendiri dosen yang dimaksud untuk di ajukan menjadi dosen pembimbing. Tidak seperti mereka yang ipknya di atas 3.25. Mereka mendapat SK dan di SK tersebut sudah tercantum nama dosen pembimbingnya. Jadi tidak usah mencari lagi. (SEKALI LAGI SAYA TEKANKAN YANG SAYA JELASIN INI CUMA JURUSAN SAYA AJA).


Oke, back to me yah!


Di sini saya mau cerita tentang jungkir baliknya saya.


Ipk saya tadinya pas semester 7 itu 2.94. Yah ipk saya kecil banget. Padahal pas semester 1-2, 3-4, 5-6 saya masih di atas 3.00 biarpun belum sampai 3.25. Nah pas liburan dari semester 7 ke 8 saya manfaatin buat ngerjar nilai supaya ipk saya minimal 3.00 tuh. Selain karena emang saya mau ngejar proposal skripsi saya juga males liat nilai saya segitu. Masa cewek manis nan ayu kayak saya ipknya dibawah 3.00. Nah dimulailah saya menjadi pejuang um. Belajarlah saya mati-matian, tiap hari latihan simulasi um, pokoknya intinya belajar! Setelah ipk saya sudah di atas 3.00, saya dan beberapa orang temen saya yang satu tujuan yaitu mengajukan proposal skripsi, mencari sesorang yang mau dijadikan dosen pembimbing. Datengin sana, datengin sini, yang sana penuh, yang sini juga udah penuh. Sempet hopeless juga tuh saya. Akhirnya saya dan temen-temen saya dapet juga. Doi adalah dosen saya waktu semester 6.


Karena keasyikan dan kami sendiri sibuk cari dosen pembimbing, enggak taunya pengajuan proposal udah gelombang dua dan gelombang tersebut udah mau berakhir seminggu lagi. Yaudah keteteran lah kita semua. Untungnya dosen pembimbing ini minta kita-kita buat nerusin penulisan ilmiah yang kita buat disemester 6. Doi minta pengembangannya. Yaudah segeralah kita buat proposal pengembangannya, besoknya di setujui doi, dan segeralah saya masukin ke sekjur dan masuk kedalam gelombang dua.


Hap hap hap! Berkas saya masukin bulan Februari dan pengumuman sekitaran maret. Kira-kira sebulananlah yah saya nunggu apakah proposal saya diterima atau enggak. Selama sebulan itu saya enggak mikirin apapun. Sampai akhirnya, saya putus sama pacar saya. Ih nyes banget enggak tuh, udah semester akhir, putus pula sama pacar. Enggak kebayang kan stresnya kayak apa. Siapa yang anter-jemput lagi, siapa yang nemenin kesana-kemari lagi, siapa juga yang saya usilin dan saya omel-omelin kalo lagi kesel hahahaha. (curhat dikit dan jangan ditiru yah!)


Terus gara-gara putus itu saya jadi males ngapa-ngapain. Males ngampus apalagi kalo hari kuliahnya lagi sama, males ngerjain tugas, males makan, ini itu deh. Sampai akhirnya tiap sholat saya berdoa supaya proposal saya enggak diterima karena saya takut juga gara-gara putus ini saya malah jadi males ngerjain skripsi dan akhirnya saya enggak lulus tahun ini. Salah banget tuh saya berdoa begitu, padahal kan dengan skripsi saya bisa sibuk dan lupa.


Sampai akhirnya tibalah hari pengumuman itu. dan apa yang terjadi? SAYA ENGGAK LOLOS PROPOSAL. Sekali lagi, SAYA ENGGAK LOLOS PROPOSAL! JRENG JRENG JRENG! Biar horor aja gitu ditulis dua kali dan pake bold padahal enggak ngaruh apa-apa juga.


Yaudahlah. Apes banget kan saya? Udah putus, proposal enggak diterima. Kuliah juga rasanya udah males banget. Kalo dulu libur bawaannya pengen masuk terus, rajin-rajin banget deh kekampus, masuk kuliah jam 8, jam 06.30 udah nangkring dikampus. Lah abis putus mah boro-boro. Masuk aja mepet-mepet melulu.


Hari demi hari berlalu, Ceileh bahasa saya hari demi hari berlalu, udah kayak orang sakit parah yang enggak bisa disembuhin aja. Padahal mah cuma PUTUS CINTA. Hahahaha.


Tapi ya begitulah, hari demi hari berlalu. Saya udah mulai rajin. Rajin nyatet, rajin kuliah lagi, rajin ngerjain tugas, juga rajin nyontek sana - sini kalo kuis dan ujian. Hahahahaha.


Sampailah di mana saya dapet selebaran dari ketua kelas saya, disitu tertera paket kompre yang harus saya ambil. ada 3 paket tuh. paket pertama, tentang jaringan, keamanan komputer, dan sistem operasi. Paket kedua tentang algoritma dan pemrograman, tekhnik kompilasi, dan saya lupa satu lagi apa. Paket ketiga yaitu paket hemat, hahahaha. Paket ketiga yaitu tentang analisis perancangan sistem informasi, interaksi manusia komputer, dan sistem basis data.


Nah disitu saya bingung banget tuh mau paket apa. Ambil paket satu atau tiga. Secara kalo paket dua udah hopeless bangetlah saya. Liat judul mata kuliahnya aja rasanya mual-mual duluan. Apalagi kalo ambil itu mata kuliah dan pelajarin semuanya. Bisa tipes berminggu-minggu saya. Lemah banget saya di tiga mata kuliah di paket dua itu. Jadi, sekarang pilihannya adalah paket satu atau paket tiga. Penyerahan kertas pemilihan paket sidang itu lusa. Berarti dikasih waktu 2 hari sama ketua kelas saya buat milih. Yaudahlah 2 hari itu saya enggak mau buang-buang kesempatan. Istikorohlah saya 2 malam tersebut. Rajin-rajin nanya sana-sini tentang 2 paket tersebut. Nanya sama dosen sana-sini baiknya apa, terus saya kasih tau kelebihan dan kekurangan saya apa pada 2 paket tersebut, rajin-rajin baca dan googling tentang 2 paket tersebut selama 2 hari. Enggak buang-buang waktu sedikitpun lah saya buat nyari data tentang dua paket tersebut.


Dan sampai akhirnya hari senin pun tiba, dimana saya harus ngumpulin selebaran tersebut. Dan paket yang saya pilih itu ya paket ketiga. APSI, IMK, dan SBD. Itupun setelah melalu proses yang amat panjang, maka saya menentukan pilihan disitu.


Oke hari-hari santai saya dimulai lagi. Tapi enggak santai-santai amat sih. Secara udah hampir penghujung semester akhir. Saya sendiri juga udah mulai rajin baca-baca tentang paket tersebut. Ya baca-baca doang sih, enggak masuk ke otak juga. Saya kayaknya disitu belajar cuma ikut-ikutan orang hahahaha. Biar kalo ditanya, "udah belajar belum?" Saya bisa jawab, "udah". Padahal mah enggak masuk ke otak. Hahahahaha.


Dan pada akhirnya, penghujung semester telah sampai. Yang artinya sidang udah di depan mata. Mulailah satu persatu sekjur mengeluarkan nama-nama yang akan dibantai (nama-nama yang udah bisa maju sidang). Ada yang skripsi ada yang non skripsi. Dikelas saya sendiri udah keluar 2 nama yang udah bisa sidang. keduanya ambil jalur skripsi. Jreng jreng jreng mulailah saya keteter sana-sini. Mulai fokus dan rajinlah saya belajar melulu. Saya hafalin, saya mengerti semuanya. Sampai minggu kedua september, alias minggu depannya setelah 2 orang pertama dikelas saya sidang, nyusul lagi 2 orang yang bisa sidang. Kali ini keduanya jalur kompre. Bah, makin keteter saya. Udah 4 orang dikelas saya yang maju sidang, dan ini artinya mereka bisa ambil wisuda Oktober. Maka saya menjalankan SKS. Sistem kebut seadanya aja. Apa aja saya pelajarin dan coba saya pahamin. Rajin-rajin sharing sama temen-temen sana-sini. Rajin sharing sama anak yang dikelas yang kebetulan sepaket, sama anak yang di luar kelas juga.


Dan pada akhirnya sekjur mengeluarkan nama saya. Saya sempet mikir tuh mau daftar sidang sekarang apa kapan. Akhirnya saya memutuskan daftar sidang lusa, bareng sama temen saya dari kelas satu yang juga sepaket, temen belajar bareng, temen susah bareng tapi kalo seneng sendiri-sendiri, temen saya curhat melulu, yah temen saya sharing di luar kelas lah. Namanya si enny. Nah, sampailah pada lusa, saya sama enny daftar sidang selasa eh gataunya dapet jadwalnya senin besok, tanggal 22 september. Yaudah sistem kebut seadanya aja saya jalanin sama si enny. Rajin-rajin deh kita selama seminggu itu. Temen belajar saya kebetulan berempat, ada lia, diva, saya, dan enny. Lia diva enggak langsung daftar begitu namanya keluar katanya belum siap. Sementara saya sama enny modal nekat aja daftar sidang. Selama seminggu saya sama enny bener-bener kayak orang ditagih-tagih utang deh. Belajar abis-abisan, saya sampai kagak nonton film yang udah saya rencanain dari dulu-dulu cuma gara-gara saya belajar buat sidang aja tuh. Selain sibuk belajar, ibadah juga saya tingkatin lagi. Kalo dulu-dulu baca Alqurannya cuma sejus sehari, kalo bisa sekarang 1 1/2 jus sehari. Tahajud, hajat, dhuhanya juga saya bantai. Biasa tahajud cuma 2 rakaat, menjelang sidang jadi 4 rakaat dan malem sebelum sidang jadi 8 rakaat. Biasa tahajud minta jodoh, menjelang sidang minta lulus aja. Dhuha dan hajat juga saya bantai. Biasa cuma 2 rakaat, jadi 4 rakaat. Rawatibnya juga saya jadi rajin, biasa wajibnya aja pas mau sidang sama sunnahnya juga. Biasa rawatib pas subuh doang, sekarang 5 waktunya pake rawatib. Enggak berhentinya saya memohon sama Allah supaya dipermudah dan diperlancar. Pokoknya sibuk deh saya, sibuk belajar dan beribadah selama seminggu. Sedangkan lia diva juga sibuk. Sibuk nyemangatin saya sama enny. Asik dah hahahahahaha.


Sampai pada harinya, the day is coming! 22 September.


Saya berangkat dari rumah jam 05.30 ke kekampus kenari. Sebelum berangkat saya minta doa sama nyokap, cipika-cipiki kanan kiri. Terus saya berangkat dianterin bokap dan kakak saya. Kakak saya ngikut supaya menghindari 3 in 2. Kalo-kalo sampai sudirmannya itu udah jam 6 lewat lah. Eh gataunya kita cuma setengah jam dari rumah kekenari. Dijalan kakak saya sempet kentut pula dimobil. Bau banget lagi dia kentutnya. Saya udah merasa bakal apes nih gara-gara kentut kakak saya. Karena kentut dia merupakan kesialan buat saya. Tapi yasudahlah, saya serahin ke Allah aja.


Sampailah saya dikampus kenari, setelah berpamitan dan minta doa sama bokap, saya masuk kedalem kampus dengan mengucap, "Bismillah". Enny sendiri juga udah dateng. Yaudahlah kita langsung masuk kedalem kampus dan nunggu dilantai bawah. Begitu jam menunjukan pukul 08.00 kita ke lantai 5 buat briefing. Eh gataunya briefingnya mulai hampir jam 10. Udah laper plus ngantuk banget saya nunggunya. Pas briefing saya dikasih tau siapa penguji saya. Si enny dapet bu betty, pak johan, sama saya lupa siapa. Menurut saya doi enak deh. Sedangkan saya? Saya dapet pak irwan, bu metty, dan...... Dan..... Tebak siapa? Bu marliza jreng jreng jreng. Saya sempet nangis pas tau saya di uji sama bu marliza. Soalnya banyak yg cerita kalo doi tuh agak susah dan galak abis. Saya sempet ngedown banget dan nangis pas tau. Tapi semua akhirnya saya ikhlasin ke Allah aja. Saya sms bokap saya dan saya bilang penguji saya susah, saya minta doa dan bilang kalo enggak lulus atau lulus bersyarat maklumin aja ya. Eh enggak dibales sama bokap saya. Asem emang!


Dan tibalah waktunya saya turun ke lantai 3 dimana saya harus mengalami pembantaian. Oh tidaaaakkkkk!!!!!  Di ruang tunggu saya udah enggak bisa belajar lagi, banyak-banyak dah saya zikir disitu biar tenang.


Masuklah saya kedalem ruangan. Ada 4 dosen didepan saya. Ada pak irwan, bu metty, bu febri, dan bu marliz. Saya sempet bingung ngapain ada bu febri. Terus saya mikir paling doi main aja disitu.


Yang pertama menguji saya adalah pak irwan, doi baik banget. Doi nanya sama saya tentang perancangan sistem tuh apa, tahap-tahap perancangan sistem tuh apa, perancangan secara terinci dan tidak terinci, tools yang digunain apa aja. Dfd tuh apa, beda dfd sama uml. Apa aja ada yang ada pada dfd, dan clas-class yang ada pada uml. Doi juga nanya tentang penulisan ilmiah saya. Gimana saya terapinnya ke dalam apsi. Gitu-gitu deh. Sebagian besar bisa saya jawab, meskipun ada beberapa yang enggak bisa saya jawab dan dia menerangkan yang tidak bisa saya jawab. Alhamdulilllah.


Lanjut imk, disitu ternyata imk saya sama bu febri bukan sama bu metty. Saya sempet lemes karena minggu lalu temen saya dibantai sama bu febri ini. Tapi yaudah saya pasrah aja doi mau nanya apa. Bu febri awal-awal cuma nanya pengertian imk terus disiplin ilmu yang paling penting dalam imk. Pengertian imk saya bisa jawab tapi disiplin ilmu saya sempet main tebak-tebakan sama doi dan ternyata jawabannya adalah ilmu komputer dan psikologi. Lanjut doi nanya, waktu matkul imk dosen saya nyuruh buat apa. Nah di sini nih, minggu lalu temen saya dibantai di sini karna dia jawab dosen enggak nyuruh buat apa-apa dan jarang ngajar. Jadilah mungkin ibu ini sebel sama dia gara-gara dia terkesan nyalahin dosen. Maka saya jawab, "saya tidak membuat apa-apa karena dosen saya full membahas materi saja, tapi saya pernah bantuin temen saya buat aplikasi tentang imk, kalau tidak salah anak didikan ibu juga." Wew 4 dosen tersebut ketawa sambil nanya, "Wah siapa tuh? Kurangin nilainya tuh." Saya hanya diem dan tersenyum saja. Tapi ujungnya keceplosan juga dan 4 dosen tersebut ketawa-ketawa.


Mulailah bu febri nanya tentang aplikasi yang dibuat. Enaknya di sini adalah saya yang buat aplikasi tersebut dan doi cuma nanya penerapan-penerapan. Enggak seperti temen saya yang ditanya pengertian-pengertian sambil katanya sih dibantai. Ibu febri ke saya malah baik banget. Dia nanya usability, tipe-tipe interaksinya, gimana flexibilty, robutness, learnibililty, dkk deh tentang aplikasi saya. Gimana menerangkan imknya dari aplikasi tersebut. Saya sih seneng-seneng aja jawabnya dan saya bisa jawab semua karena memang aplikasi tersebut saya yang buat. Jadi saya ngerti, dan sebagian besar apa yang bu febri tanya saya ngerti karena saya sudah belajar sebelumnya tentang pengertian ini-itu Jadi ketika bu febri bertanya usability, flexibility, dkk pada aplikasi yang saya buat, saya bisa langsung jawab penerapannya tanpa harus bertanya lagi apa pengertiannya. Sama bu febri saya ditanya paling lama deh kayaknya dan paling lancar jawabnya ketimbang sama 2 dosen yang lain. Mungkin karena imk yang paling saya perdalam dan lagi ditanya tentang aplikasi yang saya buat. Alhamdulillah lancar.


Dan yang terakhir sama bu marliza. Jreng jreng jreng. Enggak berhentinya saya zikir dalam hati supaya enggak dibantai sama ibu ini, dan supaya Allah membuat perasaan ibu ini jadi seneng terus supaya baik-baik aja sama saya. Awal-awal saya jawab gagap dan salah, faktor takut kali ya. Udah salah dan gagap, kesananya jawabnya buru-buru pula. Bu marliz jadi pusing dan nanya saya kenapa, padahal sebelumnya saya lancar-lancar aja sama bu febri. Akhirnya saya bilang, saya takut enggak lulus sama dia. Dia senyum dan kasih saya motivasi gitu. Katanya setiap perbuatan yang saya ambil pasti ada resikonya dan tidak. Nah, dari sidang ini resikonya adalah tidak lulus. Dan saya harus berani nerima kenyataan itu, karena yang paling terpenting adalah saya berani maju sidang dan berani menjawab apapun itu. Manusia enggak sempurna, pasti ada salahnya. Tapi kita sendiri harus berani ambil resiko. Kita enggak akan maju kalo enggak berani ambil resiko. Saya terdiam mendengar perkataan bu marliz. Enggak nyangka saya kalo doi bijak banget. Udah gitu baik ternyata, karena dengan dia berkata seperti itu saya jadi lebih semangat dan berani menjawab pertanyaan. Sempet nyesel juga udah negatif thinking ke dia. Karena kata-kata dialah membuat semangat saya terpacu. Saya mulai menjawab dengan tidak terbata-terbata, meskipun beberapa kali enggak  bisa menjawab. Kalo saya enggak bisa menjawab doi ngasih clue, kalo jawaban saya bener, diterusin sama doi, kalo salah diperbaiki sama doi. Yang penting adalah saya berani menjawab dan bertanya kalo saya salah. Intinya berani ambil resiko. Sampai pada akhirnya saya enggak bisa ngejawab, dan mungkin ibunya juga udah capek kali ya. Karena kayaknya banyakan saya enggak bisanya dan banyakan saya dikasih clue ketimbang jawaban bener tanpa dikasih clue. Akhirnya saya disuruh keluar sama doi. Sempet takut tuh saya pas saya disuruh keluar. Tapi yaudah saya berserah diri aja Sebelum keluar saya minta maaf sama doi tentang apa yang enggak bisa saya jawab. Tak pula juga berterima kasih sama semua dosen yang ada disitu.


Keluar ruangan, saya nyamperin enny yang ada di mushola. Dia udah duluan selesai sidangnya. Dia cerita kalo dia katanya dibantai sama bu betty sampai dia mau nangis. Terus saya cerita kalo bu marliz baik banget dan saya nyesel sempet negatif thinking ke dia. Kita cerita-cerita tuh sampai akhirnya tiba waktu sholat. Tak lupa juga saya rawatib sebelum wajib, dan baca alquran sebelum keluar mushola.


Setelah selesai, kita kehalaman kampus sambil nunggu pemanggilan kelulusan. Ternyata udah ramai banget disana. Udah ada tim hore saya sama enny. Ada lia, diva, intan, zela, nene, malih, alek, husen, restu, ebi, wahyu, banyak deh. Terus saya juga dikasih cokelat sama azel, doi bagi-bagi cokelat ke orang yang dia kenal. Kayaknya mah dia beli sepabrik deh. Banyak banget cokelatnya. Hahaha thanks azel! Disitu saya curhatin satu-satu soal sidang saya, gimana saya hopelessnya pas disuruh keluar sama bu marliz , gimana saya gak bisa jawab melulu, tak lupa motivasi-motivasi bu marliz saya ceritain juga. Mereka semua nyemangatin dan bilang saya pasti lulus. Saya sih pasrah aja dalem hati.
 

Sampai akhirnya pemanggilan pun dimulai. Saya sama enny masuk kedalem. Enny dipanggil duluan, doi masuk kloter satu. Saya udah hopeless deh. Karena biasanya kalo kloter satu itu kan lulus semua sementara kalo kloter dua ada yang enggak lulus. Dan ketika kloter satu pada turun, bener kan firasat saya kalo kloter satu itu lulus semua. Saya kasih selamet deh ke enny dan enny nunggu diluar.


Setelah itu nama-nama kloter dua dipanggil dan tak lama saya dipanggil dan saya masuk kedalem ruangan. Udah banyak banget anak kloter dua didalam ruangan. Oke saya santai aja tuh. Setelah pak edi berbasa-basi tentang sidang dkk, mulailah pemisahan kelompok. Saya sendiri masuk kedalam kelompok satu, feeling saya udah mulai enak tuh. Karena biasanya kelompok satu lulus. Dan bener feeling saya,


SAYA LULUS!
SEKALI LAGI PAKE TOAK SAYA LULUS!!!!!! HAHAHAHAHAHA


kelompok 1 dan 4 lulus, kelompok 2 lulus bersyarat, kelompok 3 ngulang sidang.


DAN SEKALI LAGI SAYA CAMKAN, SAYA KELOMPOK SATU DAN LULUS!!!!!


Alhamdulillah Wa Syukurilah saya sangat bersyukur saya lulus. Lalu saya turun kebawah, udah banyak temen saya. Temen-temen saya kayaknya mah udah enggak heran saya lulus. Lalu mereka menyelamati, memeluk, dan ikut bahagia sama saya. Ciee akhirnya setelah perjuangan jungkir balik sana-sini saya lulus juga. Alhamdulillah.


Nih saya kasih tips buat yang ambil kompre, kali-kali aja sukses!


1. Tentuin paket soal yang lu pilih dengan sebenar-benarnya. Istikoroh jangan lupa. Selalu dan biasakan libatkan Allah dalam setiap keputusan yang di ambil, sekecil apapun itu.


2. Pelajarin dan pahamin betul materi, jangan cuma di afalin. Kalo di afalin bisa lupa. Apalagi kalo udah dalem ruang sidang.


3. Jangan cuma diem kalo ada materi yang enggak lo ngerti, lo tanya kana-kiri, sana-sini kalo enggak bisa.


4. Usahain belajar jangan cuma sendiri aja, jadi lo bisa sharing kemampuan lu sampai mana, dan kemampuan temen-temen lo sampai mana. Jadi tukeran ilmu.


5. Enggak usah dengerin pendapat orang dosen ini kayak gimana, dosen itu kayak gimana. Semua tergantung elunya gimana. Kesopanan lu dkk. Kayak saya aja, nyesel udah mikir kalo bu marliz galak, ternyata dia baik banget dalam ruangan. Boro-boro galak, jutek aja enggak ke saya. Pokoknya baik.


6. Minta maaf dan doa sama orang tua sebelum sidang biar lancar. Doa orang tua itu penting!


7. Berdoa dan selalu berusaha. Berdoa itu penting. Ada hadis yang kayak gini nih buat yang muslim, 


"Sesungguhnya Rabb-mu (Allah) Ta'ala adalah maha pemalu lagi maha mulia, Dia malu terhadap hamba-Nya (yang berdoa dengan) mengangkat kedua tangannya kepada-Nya kemudian Dia menolaknya dengan hampa.”  (HR Abu Dawud dan At-Tirmidzi).


 8. Kalo udah semua, tawakal dan berserah diri sama Allah. Allah selalu tau yang terbaik buat kita. :)


GOOD LUCK! :)


By the way, ada beberapa fotonya nih pas habis sidang. Nah ini beberapa fotonya. Udah tau kan saya yang mana? Kalo enggak tau ya cari tau aja sendiri. Hahaha.
















 Cieeeeee Latifah S.Kom :)